Langsung ke konten utama

Pengalaman Mematikan Saraf Gigi (Perawatan Saluran Akar Gigi)

Wagelaseh! Sakit… Sakit… Sakit…. Sebagian wajah kebas… Gemetar… Kuping nyeri… Mata nyeri… Kepala nyeri… Dan berlangsung dalam beberapa jam!

Jadi tadi pagi, aku bela-belain nitip Rhe ke Mba Win, tetanggaku (makasih banget buat bantuannya ya Mba 🤗), demi ke dokter gigi buat lanjutin perawatan akar gigiku. Dan di pertemuan tadi, akan dilakukan mematikan saraf gigi biar nggak sakit lagi saat nanti di tambal permanen. Dokternya bilang, “siap-siap ya, nanti bakalan sakit.” Aku ngangguk aja sambil mengepalkan tangan, soalnya kalau kena bornya itu… Aduhay! Sakitnya bikin aku berjengit dan pasti triak ‘ah’.

Baca juga: Pengalaman Kuret (Kuretase)

Jadi apakah itu perawatan saluran akar gigi? Yaitu ketika gigi berlubang dan udah kena saraf, ini nggak bisa asal tambal permanen.

Jadi perawatan saluran akar adalah prosedur yang dilakukan untuk mengatasi kerusakan di dalam gigi. Harus diatasi dulu masalahnya sampai bersih. Karena ditakutkan kalau masalah nggak diberesin dulu, nanti malah bisa bikin infeksi dan nyebar ke gigi lain. Gitu lah kira-kira. Jadi, kenapa gigiku kok bisa bolong sampai ke saluran akar? Pasti jorok nih jarang sikat gigi!

Aduh, aku sikat gigi standar aja sih emang. Sehari 2x, mandi pagi dan sebelum tidur malam. Ini bisa sampai ke akar gara-garanya dulu pas lagi hamil, tiba-tiba aku sakit gigi. Katanya sih emang ibu hamil itu rentan sakit gigi karena kalsium diambil sama janin. Padahal, aku minum kalsium juga loh… Tapi tetep aja sakit gigi. Huhu…

So, waktu itu, aku mutusin nambal gigi di klinik, bolongnya pun nggak parah, makanya bisa langsung permanen. Eh, kok seminggu setelah tambal ngilu banget, ternyata tambalannya ada yang bocor. Di situ, udah mulai nggak enak tuh. Kayaknya ini dokternya nggak bener deh. Akhirnya, aku balik lagi ke klinik buat benerin tambalannya, narik udara ke mulut aja ngilu banget. Abis itu dibenerin, dan dua bulan kemudian hal yang sama terjadi. Oh God! Nggak lagi-lagi deh balik ke sana, udah mahal tapi nggak bener. Dulu, pernah nambal di Puskesmas aja, udah hampir 10 tahun nggak papa tuh!

Oke, balik lagi ke masa sekarang, wkwkwk…

Karena tadi udah tambalan sementara yang ke-2. Sakitnya nggak kayak tambalan yang pertama. Kirain siap-siap sakit itu pas kena bornya. Ternyataaaa… Dibalik itu… Ada rasa sakit yang bikin geger! Haha

Pas udah selesai, dokternya cuma tanya, ” di rumah masih ada obat pereda nyeri kan?”

“Masih dok, makasih ya.” Dengan super overconfident aku melenggang keluar, buru-buru ke parkiran. Di luar hujan deras, udah nggak peduli aku trabas aja. Cuma satu yang ada dipikiranku. Rhe! Anakku yang masih 9 bulan udah 2 jam aku tinggalin. Hiks!

Baca juga: Pengalaman Mengatasi Infeksi Jamur Mulut (Oral Trush) Pada Bayi 1 Tahun

Baru sekitar 2 menit di motor, gigi udah berasa nyut-nyutan. Loh…loh…loh… Kok jadi makin sakit. Perasaan tadi nggak kenapa-kenapa deh. Saking sakitnya sampai air mataku keluar sendiri lho! Gilak! Seumur-umur baru kali ini ngerasain sakit gigi di level ini. Ini mah sakitnya udah selevel sama mau lahiran. Wkwkwkwk

Setelah sampai, aku jemput Rhe dan buru-buru minum obat pereda nyeri. Berharap sakitnya cepet ilang, udah nggak tahan, sampe mata kayak mau copot rasanya. Tapi, obatnya nggak bereaksi sodara, nyeri dan sakitnya tetap bercokol, dan makin menjadi. Sampai aku nangis terus saking nggak tahannya. Akhirnya, aku merengek ke Mas Bojo buat pulang bentar jagain Rhea. Aku pengin balik ke dokter, kok bisa sesakit ini.

Di luar masih hujan deras, sambil nangis aku pakai mantel hujan. Sampai di Puskesmas udah sepi banget. Langsung buru-buru lari ke ruang Poli Gigi, alhamdulillah masih ada staffnya. Dokternya sih katanya juga masih ada. Di situ aku utarakan apa mauku, habis nambal gigi kok sakitnya bukan main, sampai nggak tahan. Dan ternyata, setelah dilihat di catatan rekam medik, tindakan yang dilakukan dokter tadi adalah mematikan saraf gigi, dan itu memang sakit banget. Ya ampun, kok enggak bilang sih dok????? Kalau bilang kan, aku paling enggak bisa siap mental dulu. Hiks…

Aku pulang dari Puskesmas, suamiku balik kerja lagi. Alhasil, aku cuma berdua sama Rhe, dan dia rewel dong! Ya ampun...  Kita berakhir nangis bareng seharian. Haha

Tapi, alhamdulillahnya sekitar jam 4 sore, sakitnya udah berkurang tapi masih nyut-nyutan. Yah, se-enggaknya enggak menyiksa kayak pas tadi pagi.

Jadi, mulai sekarang harus banget rajin gosok gigi, dan rajin priksa gigi juga ke dokter. Udah kapok rasanya sakit gigi lagi! Haha

Salam sayang,

Ning!

Komentar

  1. setelah mematikan saraf gigi lalu dilakukan apa ka? ini sya hbs mematikan saraf gigi sakitnya banget banget

    BalasHapus
  2. Ya Allah...saat ini ak juga lgi ngerasain yg mbk rasain😭😭😭. Saking sakit nya air mata bercucuran meski gak merasa nangis🥺

    BalasHapus
  3. Saya sama baru tadi sore, sdh minum pereda nyeri masih ree sakitt..

    BalasHapus
  4. Kak..dr proses mematikan saraf sampai tambal permanen brp lama kak?

    BalasHapus
  5. Skrng AQ lagi ngerasain k 2x nya mbaaa mknya aq buka google ada kah obat pereda nya 😭

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Mengatasi Infeksi Jamur Mulut (Oral Trush) Pada Bayi 1 Tahun

Sebelum mulai, aku mau kasih tau dulu kalau tulisan ini panjang dan melelahkan. Karena emang sebandel itu oral thrush di mulut Rhe nggak mau hilang. Jadi sabar dan ikuti petualangan Ibu & Rhe VS Oral Thrush! Apa itu jamur mulut atau oral thrush atau biasa disebut juga candidiasis ? Jadi, di dalam mulut dan saluran pencernaan kita itu ada jamur yang bernama Candida Albicans, nah, jika pertumbuhan jamur itu terlalu banyak. Bisa menyebabkan infeksi. Biasanya menyerang bayi karena daya tahan tubuh bayi masih rentan. Kisah petualangan Ibu & Rhe VS Oral Thrush ! Awalnya di bibir bawah bagian dalam mulut Rhe cuma ada satu titik putih. Aku kira cuma sariawan biasa. Setelah 3 hari titik putih itu agak melebar jadi kayak sariawan pada umumnya. Tapi cuma satu. Belum menyebar ke area lain. Nah, curhatlah aku sama kakakku. Dia bilang anaknya kalau sariawan dikasih Nystatin, cepet sembuhnya. Kebetulan kakakku juga punya anak yang seumuran sama Rhe. Sebenernya Rhe juga santai aja sih, makan m

Review Sunscreen Emina Sun Battle SPF 30 PA+++

Assalamu’alaikum. Apa kabar teman-teman? Kali ini aku mau mereview sunscreen dari brand lokal yang harganya sangat affordable banget yaitu Sunscreen Emina SunBattle SPF 30 PA+++. Awalnya aku beli sunscreen ini cuma iseng karena promo di indomaret, jadi harganya makin bikin mupeng. Apalagi brand emina ini terkenal bagus dan banyak yang cocok terutama untuk kulit sensitif seperti kulitku, jadinya aku makin penasaran ingin mencoba. Kebetulan aku juga lagi cari sunscreen yang harganya terjangkau, soalnya sunscreen itu adalah skincare yang paling boros, karena penggunaannya memang disarankan 2 ruas jari, dan dianjurkan reapply juga setiap beberapa jam sekali, ini tergantung SPF pada sunscreen yang kita pakai. Biasanya sih, kalau aku selalu reapply setelah sholat jadi wajah dalam kondisi bersih setelah wudhu. Manfaat sunscreen emina Fungsi utama sunscreen yaitu melindungi kulit dari paparan sinar matahari, yaitu UV A dan UV B, yang memiliki efek negatif pada kulit. Nah, SPF ini adalah